Home / HUKUM

Jumat, 17 Desember 2021 - 06:23 WIB

Sakit Hati dengan Suami-Mertua, Ibu Tiri di Tubaba Tega Bunuh Anak

Konferensi pers kasus pembunuhan anak di Mapolres Tubaba. Foto: Istimewa

Konferensi pers kasus pembunuhan anak di Mapolres Tubaba. Foto: Istimewa

Lantaran sakit hati terhadap suami menolak ajakan pisah rumah, dan ibu mertua sering jelekkan dengan tetangga. Terduga pelaku LS (21) tega hilangkan nyawa TP (2) dengan membekap pakai bantal dan benturkan kepala korban hingga meningga.

Tragedi pembunuhan anak tersebut terjadi di Tiyuh (Desa) Margo Mulyo, RT13 RW5 Kecamatan Tumijajar, Kabupaten Tulangbawang Barat (Tubaba) Lampung, pada 12 November 2021 beberapa pekan lalu.

Menurut Kapolres Tubaba AKBP Sunhot P Silalahi saat menggelar jumpa pers di halaman mako Polres setempat mengatakan.
berdasar Laporan Polisi Nomor : LP / B/ 408 / XI / 2021 / SPKT / POLRES TULANG BAWANG BARAT / POLDA LAMPUNG, Tanggal 17 November 2021, terkait  kasus pembunuhan anak berinisial TP (2) di Tiyuh Margo Mulyo, tim Polres Tubaba telah melakukan pengungkapan dan menangkap pelaku SL (21) yang merupakan ibu tiri korban

“Kronologis pembunuhan tersebut terjadi tanggal 12 November 2021 lalu sekitar pukul 19.00 Wib – 21.00 Wib. Awalnya pelapor  DS (27) merupakan ayah kandung korban tidak mengetahui secara pasti bagaimana cara korban meninggal dunia karena pelapor tidak mengetahui kejadian tersebut, lantaran pelapor sedang berada di perjalanan dan pulang sudah larut malam.” Kata Kapolres
Kamis (16/12/2021) pukul 11.00 Wib.

Lanjut dia, pelapor hanya mengetahui jika korban telah meninggal dunia dengan cara tidak wajar pada tanggal 13 November sekitqr pukul 08.00 Wib. Pada saat itu pelapor curiga terhadap korban yang tidur tidak kunjung bangun, kemudian pelapor melihat darah keluar dari mulut, hidung, mata dan telinga.

“Korban sempat dibawa ke RS.Asyifa, kemudian dokter mengatakan telah meninggal dunia, dan keluarga pun langsung melakukan proses pemakaman. Namun, atas kejadian dan dorongan dari keluarga juga lingkungan sekitar, akhirnya ayah korban melaporkan ke Mapolres Tubaba untuk ditindaklanjuti.” Paparnya

Dari laporan itu, kepolisian langsung turun lapangan dengan melakukan olah Tempat Kejadian Perkara (TKP), pemeriksaan saksi-saksi, pembongkaran makam untuk otopsi dan tes DNA, hingga akhirnya penangkapan tersangka yang tidak lain ternyata ibu tiri korban.

“Dari keterangan tersangka, dan motifnya melakukan pembunuhan itu karena dirinya mengalami konflik keluarga, sakit hati dengan suaminya yang tidak mau pisah rumah dengan mertua dan kesal dengan ibu mertuanya yang sering menjelek-jelekannya kepada tetangga.” Jelasnya.

Dari hasil keterangan saksi-saksi dan saksi ahli hingga otopsi, korban meninggal dengan cara dibekap dan terdapat benturan di kepala serta cakaran di bagian wajah korban, sehingga menyebabkan korban meninggal dunia.

“Atas peristiwa itu, terduga  tersangka dijerat  pasal 80 Ayat 3, jo pasal 76 C perlindungan anak dengan ancaman hukuman 15 Tahun atau denda paling banyak 3 miliar, pasal 338 KUHPidana 15 tahun penjara, hingga pasal 340 KUHPidana dengan ancaman hukuman seumur hidup atau hukuman mati.” Tegas Kapolres.

Barang bukti yang berhasil diamankan 1 Bantal, 1 Guling, 1 Helai Handuk, Pakaian Korban, Pakaian Pelaku, dan 1 Kotak Handphone beserta isinya.

“Dengan hasil ungkap kasus ini, maka penyidik memastikan terduga tersangka benar-benar telah memenuhi unsur pidana sebagaimana jeratan pasal-pasal tersebut.” Imbuhnya. (Drn)

Share :

1,437 views

Baca Juga

HUKUM

Puluhan Perempuan dan Anak Jadi Korban Kekerasan

BANDAR LAMPUNG

Kasus Benih Jagung Dilimpahkan ke PN, Sidang dijadwalkan Pekan Depan

HUKUM

Pegawai Outsourcing PT KAI Curi 18 Rel Cadangan Kereta Api

HUKUM

Tiga Pemuda Warga Bedudu Diringkus Usai Bobol Rumah

BANDAR LAMPUNG

Kasus Suap PMB, Lima Dekan Unila Dimintai Keterangan KPK

HUKUM

Polda Metro Jaya Gerebek Tempat Prostitusi Anak

BANDAR LAMPUNG

Penangguhan Penahanan Belum juga Direspons, Bayi Ikut Masuk Tahanan Bersama Ibu

HUKUM

Sapi Curian Dimasukkan ke Mobil Mobilio, Pelajar Dihajar Massa