Home / BANDAR LAMPUNG / PERISTIWA

Sabtu, 17 Juli 2021 - 18:48 WIB

Wali Murid Bersumpah Tidak Terima Dana KIP, Pihak SMPN 3 Punya Bukti Tanda Tangan

SMP Negeri 3 Bandarlampung, Foto Istimewa

SMP Negeri 3 Bandarlampung, Foto Istimewa

Bandarlampung — Penyaluran bantuan Kartu Indonesia Pintar (KIP) di SMP Negeri 3 Bandarlampung menimbulkan persoalan.

Seorang wali murid, Siti Yuniah, menyatakan dirinya dipaksa mengakui telah menerima pencairan KIP Rp375 ribu.

Namun kepada rilisid lampung (grup lampungcorner.com) Sabtu (17/7/2021), dia bersumpah tidak pernah menerima uang dimaksud.

“Demi Allah, Saya tidak tanda tangan dan terima pencairan KIP. Tetapi Saya justru dikeroyok pihak sekolah untuk mengakuinya,” paparnya.

Pihak yang ia maksud adalah Kepala SMPN 3 Haria Etty, Wakil Kepsek Ahmad Yani, dan seorang guru bernama Septi.

Siti menceritakan dirinya mendapat informasi mendapat bantuan sebelum bulan puasa.

Bantuan didapat anaknya M Krisabil Wahid yang duduk di kelas IXB. Dana ini diperoleh siswa kelas VIII sampai IX.

Setelah dicek di BRI nilai bantuan KIP ternyata Rp1.125.000. Hal ini diketahui Siti setelah mem-print out buku tabungannya.

“Saya dikasih tahu pegawai BRI, katanya pencairan kolektif di sekolah. Syaratnya fotokopi KTP, KK, dan buku tabungan untuk diserahkan ke sekolah,” ujar dia.

Setelah diberikan ke pihak sekolah, Siti diminta bersabar karena akan diproses terlebih dahulu.

Usai lebaran, Siti mendapat kabar dari salah seorang wali murid kelas IXA, bantuan cair dan dapat diambil di sekolah.

Namun, ketika ke sekolah ternyata uang senilai Rp375 ribu sudah dicairkan dengan bukti tanda tangannya.

“Saya melihat tanda tangan saya diduplikasi persis aslinya. Padahal, saya tidak merasa tanda tangan,” tegasnya.

Kemudian, Siti menanyakan kepada guru bernama Septi perihal siapa yang menandatangani dan menerima uang tersebut.

Namun, Septi justru menuduh Siti lah yang menandatangani dan menerima bantuan pemerintah tersebut.

“Saat itu ada Pak Yani dan tak lama datang kepala sekolah,”  papar pedagang gorengan keliling ini.

Terpisah, Wakil Kepsek Bidang Kesiswaan SMPN 3 Bandarlampung, Ahmad Yani, membantah terjadi pemalsuan tanda tangan dan pencairan.

“Kita tidak bisa sembarangan kasih KIP ini, datanya ada dan lengkap. Tanda tangannya pun mirip sekali tidak beda dengan aslinya,” ungkap Yani.

Ia meyakinkan, saat pencairan petugas yang bertugas membagikan KIP juga tidak sembarangan membagikan bantuan pemerintah ini.

“Pencairan itu menunjukkan KK dan KTP asli, kita juga sudah verifikasi sesuai KTP,” ujar dia.

Selain itu, buku tabungan pencairan juga sudah diambil oleh wali murid dan jumlah uangnya sesuai dengan printout tabungan.

“Pencairan KIP ibu itu jumlahnya Rp350 ribu dan peristiwa seperti ini baru kali ini terjadi,” tandasnya. (*)

Red

Share :

548 views

Baca Juga

BANDAR LAMPUNG

Awas! Klaster Baru Covid-19 di Muktamar ke-34 NU

BANDAR LAMPUNG

Pemprov Lampung Butuh 30 Ribu PNS dan PPPK

BANDAR LAMPUNG

RUPS LB Bank Lampung Tetapkan Ahmad Jahri sebagai Direktur Bisnis

BANDAR LAMPUNG

PWI Lampung Kecam Aksi Arogansi Satpam BPN Bandarlampung ke Jurnalis

BANDAR LAMPUNG

Sukses Besar! Baseball dan Softball Lampung ke Final PON XX Papua

BANDAR LAMPUNG

Eva Lantik Delapan Pejabat

BANDAR LAMPUNG

Pasutri asal Kemiling Diringkus, Jual Gadis 13 Tahun ke Hidung Belang

BANDAR LAMPUNG

Breaking News! Ratusan Massa Kepung Kantor BPN Provinsi Lampung