Home / BANDAR LAMPUNG / PEMERINTAHAN

Jumat, 2 Juli 2021 - 14:26 WIB

Ditargetkan Rp1,29 Triliun, PAD Kota cuma Terealisasi Rp537 Miliar

Wali Kota Bandarlampung Eva Dwiana menyampaikan LPj 2020, Jumat (2/7/2021) Foto: Sule

Wali Kota Bandarlampung Eva Dwiana menyampaikan LPj 2020, Jumat (2/7/2021) Foto: Sule

LAMPUNGCORNER.COM, Bandarlampung — Pendapatan Anggaran Daerah (PAD) Bandarlampung tahun 2020 turun hingga 65 persen.

Hal tersebut disampaikan Wali Kota Bandarlampung Eva Dwiana saat Raperda tentang pertanggungjawaban pelaksanaan APBD 2020 di ruang sidang paripurna DPRD Bandarlampung, Jumat (2/7/2021).

Eva menerangkan, Pemerintah Kota (Pemkot) Bandarlampung salah satu yang terdampak langsung dari pandemi Covid-19.

Ia menjelaskan pada triwulan kedua tahun 2020 perekonomian diharapkan tumbuh 6,5-6,8 persen. Namun faktanya mengalami kontraksi sebesar -3,57 persen dibanding periode sama tahun 2019 yang tumbuh 5,61 persen.

Eva mengatakan, PAD turun sebesar 65 persen disebabkan hampir aktivitas usaha di Bandarlampung lumpuh. Maka hasilnya berbanding terbalik saat kondisi normal di periode sama.

Laporan keuangan APBD sudah diaudit oleh BPK RI Perwakilan Lampung pada 15 Maret hingga 30 April 2021.

Pendapatan pajak, retribusi daerah, hasil pengelolaan kekayaan daerah yang disahkan, dan lain-lain dianggarkan Rp1,29 triliun. Tapi, terealisasi Rp537,54 miliar atau cuma 41,54 persen.

Sementara, pendapatan transfer yang terdiri dari transfer pemerintah pusat dan provinsi Rp1,63 triliun dan terealisasi Rp1,49 triliun atau 91,74 persen.

Kelompok lain pendapatan yang sah dianggarkan Rp123,15 miliar, terealisasi sebesar Rp114,41 miliar atau 94,9 persen.

“Total anggaran belanja 2020 ditetapkan sebesar Rp3,15 triliun. Dari anggaran tersebut hingga Desember 2020 terealisasi 67,5 persen atau Rp2,12 triliun,” ungkapnya.

Rinciannya, belanja operasional Rp2,36 triliun, terealisasi Rp1,83 triliun atau 77,60 persen. Belanja modal Rp752,13 miliar, terealisasi Rp263,72 miliar atau 35,6 persen.

Lalu belanja yang tidak terduga yang dianggarkan Rp32 miliar, terealisasikan Rp26,42 miliar atau 82,62 persen.

Kemudian, anggaran penerimaan biaya sebesar Rp164,27 miliar, terealisasi sebesar Rp14,26 miliar atau 8,68 persen.

Sedangkan pengeluaran biaya dianggarkan Rp58 miliar, terealisasi Rp20,75 miliar atau 30,79 persen.

“Dari uraian tersebut pelaksanaan pendapatan anggaran tahun 2020 tersebut dianggaran Rp81 miliar lebih,” ujarnya. (*)

Red

Share :

350 views

Baca Juga

BANDAR LAMPUNG

Dishub Siapkan Rekayasa Jalur Jika Terjadi Kepadatan Saat Mudik Lebaran
Manager Humas KAI Divisi Regional IV Tanjungkarang, Jaka Jarkasih. Foto: Dora Afrohah

BANDAR LAMPUNG

Kereta Penumpang di Stasiun Tanjungkarang Berhenti Operasi Pada 5 Mei

PEMERINTAHAN

DPRD Diminta Segera Usulkan Tiga Nama Calon Pj. Bupati Tubaba

BANDAR LAMPUNG

Kecelakaan Kemiling: Korban Tewas Jadi Tersangka, Sopir Maut Bebas

BANDAR LAMPUNG

Diduga Geng Motor, Ratusan Remaja dan Motor Diamankan di Sukarame

BANDAR LAMPUNG

Lembaga Sensor Film RI sosialisasikan Literasi dan Edukasi Perfilman dan Penyensoran di Lampung

BANDAR LAMPUNG

Kecelakaan Maut di Kemiling Renggut Dua Nyawa, Satu Korban Masih Balita

BANDAR LAMPUNG

BMKG: Gelombang Perairan Barat Lampung Diperkirakan Capai 4 Meter Sampai Besok