Home / NASIONAL

Kamis, 27 Mei 2021 - 13:43 WIB

Korban Tewas Bertambah Jadi 8 Orang usai Pikap Maut Tabrak Pohon

Kapolres Malang AKBP Hendri Umar saat mengecek kondisi korban kecelakaan di Rumah Sakit Saiful Anwar Malang, Kamis (27/5/2021). FOTO: RILIS.ID/Imron Hakiki

Kapolres Malang AKBP Hendri Umar saat mengecek kondisi korban kecelakaan di Rumah Sakit Saiful Anwar Malang, Kamis (27/5/2021). FOTO: RILIS.ID/Imron Hakiki

LAMPUNGCORNER.COM, MalangKorban tewas akibat kecelakaan tunggal di Jalan Raya Desa Wringinanom, Kecamatan Poncokusumo, Kabupaten Malang, Rabu (27/5/2021), bertambah menjadi delapan orang.

Sebelumnya, korban kecelakaan tunggal itu dilaporkan menewaskan tujuh orang. Tambahan satu orang tewas diketahui pada Rabu (27/5/2021) malam.

Korban bernama Khansa (7) yang merupakan anak dari Istikomah (36). Istikomah sendiri saat ini sedang dalam perawatan medis di Rumah Sakit Saiful Anwar. Ia mengalami patah tulang.

addgoogle

Kedelapan korban tewas pikap maut adalah Sumiati (59), Tuni (59), Anik Andriayani (56) Luluk Herwawati (55), Atik Rositah (51), dan Dahayu Ainun Condro (8), Elisa Wiji Utami (44), dan Khansa (7).

Sedangkan enam orang yang masih mendapat perawatan intensif di rumah sakit yaitu Satiyaning (23), Niswana Ilma (15), Istikomah (36), Sutrisno (52), dan sopirnya, Muhammad Asim (44). Mereka dirawat di RS Saiful Anwar Malang dan RS Sumber Sentosa, Kecamatan Tumpang.

Kapolres Malang AKBP Hendri Umar mengungkapkan bahwa tidak akan ada penambahan korban tewas lagi. Sebab menurutnya, keenam korban luka-luka telah mendapatkan perawatan intensif di rumah sakit.

“Bahkan satu dari 6 orang itu juga ada yang sudah dioperasi, akibat mengalami luka dalam,” ungkapnya saat konferensi pers di RS Saiful Anwar Malang, kepada rilis.id (group lampungcorner.com), Kamis (27/5/2021).

Hendri juga memastikan bahwa pihaknya sudah melakukan pemeriksaan kepada enam saksi yang terdiri dari warga setempat di sekitar tempat kejadian perkara.

“Pemeriksaan itu untuk mencari keterangan penyebab dari kecelakaan itu. Dugaan terkuat sementara penyebabnya adalah karena sopir mengantuk,” katanya.

“Sebab kendaraannya melaju tidak terlalu kencang, sekaligus tidak ada bekas pengereman di sepanjang jalan. Jadi dugaan sementara kami karena sopir mengantuk,” sambungnya.

Lebih lanjut Hendri menyatakan nantinya akan ada orang yang ditetapkan sebagai tersangka atas peristiwa tersebut.

Untuk itu, katanya, setidaknya akan ada empat anggota Satlantas Polres Malang yang akan berjaga di RS Saiful Anwar untuk memantau perkembangan kesehatan dari enam korban yang selamat.

“Jadi, penetapan tersangka nanti kalau korban sudah sembuh dan bisa dimintai keterangan,” pungkasnya.

Diberitakan sebelumnya, rombongan sebanyak 14 orang penumpang pikap L300, termasuk sopir mengalami kecelakaan tunggal Jalan Raya Desa Wringinanom, Kecamatan Poncokusumo, Kabupaten Malang, Rabu (27/5/2021) pukul 13.35 WIB.

Sebanyak 14 orang itu merupakan rombongan yang mayoritas ibu-ibu dari Desa Ledoksari, Kecamatan Tumpang, Kabupaten Malang. Saat mengalami kecelakaan itu, mereka baru saja mengikuti acara arisan di Desa Ranupane, Kecamatan Senduro, Kabupaten Lumajang. (*)

Red

add

Share :

659 views

Baca Juga

Ilustrasi Tewas Foto: Istimewa

HUKUM

Timsus Bareskrim Dalami Kasus Pembunuhan Sadis Ibu dan Anak di Subang

HUKUM

1.750 Butir Pil Ekstasi dan 500 gram Sabu Berhasil di Amankan Polda Kepri

NASIONAL

Satu Penumpang Garuda Positif COVID – 19

NASIONAL

Sebanyak 38 Mahasiswa UIN Riau Melakukan Kunjungan ke LPKA Kelas II Pekanbaru

NASIONAL

Menteri ESDM Buka Suara soal Rencana Kenaikan Harga BBM Pertamax
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan saat menjenguk Tia beberapa waktu lalu. FOTO: Instagram @aniesbaswedan

NASIONAL

Anies Baswedan Bagikan Momen Haru saat Jenguk Putrinya Terpapar Covid-19

NASIONAL

Satpol PP Amankan Belasan Terapis di Bintaro, Di antaranya Dari Lampung

BREAKING NEWS

Tok! Ferdy Sambo Divonis Mati karena Terbukti Bunuh Brigadir J