Home / HUKUM

Sabtu, 27 Februari 2021 - 10:49 WIB

Polisi Tembak Pembunuh Bayaran yang Pernah Merampok di Lampung

Ilustrasi Grup Lampungcorner.com.

Ilustrasi Grup Lampungcorner.com.

Kerja keras Tim Gabung Serigala Polres Musi Banyuasin (Muba) dan Polsek Bayunglincir, Sumatera Selatan (Sumsel) mengejar pembunuh bayaran sekaligus perampok sadis bernama Bintang alias Sutarwan membuahkan hasil.

Pria berusian 41 tahun itu berhasil diringkus. Bahkan polisi ”menghadiahinya” timah panas di kakinya.

Kapolres Musi Banyuasin AKBP Erlin Tangjaya mengatakan, tersangka adalah pemain lama. Ia masuk daftar pencarian orang lantaran merupakan pembunuh bayaran sekaligus perampok sadis. Tersangka diketahui pernah diupah Rp12 juta untuk membunuh sopir travel di Ogan Komering Ilir (OKI) oleh Kepala Desa Melati Agung berinisial EL.

addgoogle

”Saat itu tersangka mendapat bayaran Rp12 juta bersama keempat rekannya,” ujar Erlin seperti dikutip lampungcorner.com dari detik.com, Sabtu (27/2/2021).

Penembakan terhadap sopir travel tersebut terjadi beberapa tahun lalu. Namun, Bintang alias Sutarwan tak mengakui hal itu sebagai perbuatannya di hadapan polisi.

”Ketika berada di Semendawai Timur, warga Bali itu tewas ditembak tersangka pada 2018. Korban Nyoman tewas ditembak di bagian dada oleh kawanan Sutar Cs ini. Namun Sutar membantah, yang menembak korban adalah rekannya RB,” jelas Erlin.

Erlin membeberkan, jejak kejahatan Bintang alias Sutarwan selain menjadi pembunuh bayaran, yakni melakukan perampokan sadis dengan modus dobrak pintu. Pada 2012, Bintang alias Sutarwan cs beraksi di Desa Sidomulyo, Tungkaljaya, Musi Banyuasin.

”Tersangka bersama 11 orang komplotannya merampok rumah korban Jasri dan Simon Simare Mare dengan menggunakan senjata api sekitar pukul 01.00 WIB, Selasa (11/9/2012),” jelasnya.

Dari perampokan itu, kata Erlin, tersangka dan kelompoknya menggasak uang Rp93 juta, 2 cincin emas, 3 kalung emas, dan satu unit sepeda motor dari rumah Jasri dan Simon Simare Mare.

”Saat beraksi, Sutar Cs menembak anak korban, Chandra Simare Mare sebanyak dua kali dan menyiksa sejumlah korban lainnya,” ungkapnya.

Erlin mengaku, polisi banyak mendapatkan laporan polisi terkait kejahatan Bintang alias Sutarwan cs ini. Di antaranya dua laporan di Polsek Bayunglincir, 3 di Polsek Sungai Lilin, dan 3 di Polres OKI, serta OKU Timur.

Di tiap kejahatan yang dilakukannya, Bintang alias Sutarwan memainkan peran beragam. Dari eksekutor perampokan, eksekutor penodongan, serta eksekutor pembunuhan.

Erlin menyebutkan, Bintang alias Sutarwan membekali diri dengan senjata api tiap beraksi sehingga korban yang melawannya langsung ditembak.

”Korban ditodong kalau melawan ditembak mati. Bukan hanya di Sumsel, komplotan ini juga merampok di Lampung, Jambi, dan Bengkulu. Aksi mereka ini telah menewaskan sejumlah orang,” terangnya.

Bintang alias Sutarwan berhasil ditangkap usai polisi mendapat informasi tentang keberadaannya. Tim gabungan kepolisian kemudian menyelidiki hingga mendapati tersangka di tempat persembunyian, Sumatera Utara, Senin (22/2/2021).

”Tersangka ditangkap di tempatnya bersembunyi di kawasan Pematangsiantar, Sumatera Utara, Senin kemarin,” ucapnya.

Dia menambahkan, polisi masih memburu 8 orang yang diduga komplotan Bintang alias Sutarwan. Terkait kelompok pembunuh bayaran dan perampok sadis ini, Erlin menerangkan dua pelaku lainnya telah ditangkap dan telah divonis penjara 12 tahun. Yakni Dwi Winarno dan Andi Prihariyanto. Sedangkan salah satu anggota kelompoknya Walang, tewas ditembak.

”Masih 8 orang lagi yang dikejar. Saya mengimbau segera menyerahkan diri. Kalau tidak ingin kasusnya saya ungkap di kamar jenazah!” ancamnya.(dtc/red)

add

Share :

849 views

Baca Juga

HUKUM

Bejat! Paman Cabuli Keponakan yang Berusia 10 Tahun

BANDAR LAMPUNG

Salah Satu Terdakwa Korupsi Retribusi Sampah DLH Bandarlampung Cicil Uang Pengganti

HUKUM

Polisi Amankan Pelaku KDRT di Sulawesi Tenggara
ILUSTRASI: RILIS.ID/ Dendi Supratman

BANDAR LAMPUNG

Bertengkar di Dekat Polisi, Pencuri Hp asal Lampura Ditangkap

BANDAR LAMPUNG

Darurat Narkoba, Ratusan Pelajar SD di Lampung Direhabilitasi

HUKUM

Tiga Pemuda Warga Bedudu Diringkus Usai Bobol Rumah

HUKUM

Kasus Ardito Berlanjut, Polda Sudah Surati Para Saksi

HUKUM

Mahasiswa di Tanggamus Beli Tembakau Gorila Secara Online, Dikirim Lewat J&T