Home / NASIONAL

Jumat, 10 November 2023 - 17:36 WIB

Presiden Secara Resmi Serahkan Tanda Gelar Pahlawan Nasional KH Ahmad Hanafiah Ulama Cendekia Asal Lampung Timur

Presiden Joko Widodo (Jokowi) secara resmi menyerahkan tanda gelar pahlawan nasional kepada almarhum KH Ahmad Hanafiah yang diterima oleh KMS Tohir Hanafi selaku Ahli Waris, di Istana Negara Jakarta, Jumat (10/11/2023) . Foto: Ist

Presiden Joko Widodo (Jokowi) secara resmi menyerahkan tanda gelar pahlawan nasional kepada almarhum KH Ahmad Hanafiah yang diterima oleh KMS Tohir Hanafi selaku Ahli Waris, di Istana Negara Jakarta, Jumat (10/11/2023) . Foto: Ist

Lampungcorner.com, Jakarta – Presiden Republik Indonesia Joko Widodo (Jokowi) secara resmi menyerahkan tanda gelar pahlawan nasional kepada almarhum KH Ahmad Hanafiah yang diterima oleh KMS Tohir Hanafi selaku Ahli Waris.

Penganugerahan gelar pahlawan nasional tersebut untuk enam pejuang yaitu Ida Dewa Agung Jambe (Bali), Bataha Santiago (Sulawesi Utara), Mohammad Tabrani Soerjowitjirto (Jawa Timur), Ratu Kalinyamat (Jawa Tengah), KH Abdul Chalim (Jawa Barat), dan KH Ahmad Hanafiah (Lampung).

Penganugerahan gelar pahlawan nasional tersebut berlangsung di Istana Negara Jakarta, Jum’at (10/11/2023).

Bupati Lampung Timur, Dawam Rahardjo, menyambut dengan bangga, menyebutnya sebagai kehormatan bagi daerahnya.

“Ini merupakan kehormatan bagi Masyarakat Lampung Timur, dan kado terindah pada peringatan hari pahlawan 10 November 2023,” ujar Dawam.

Dawam juga berharap para pemuda Lampung Timur dapat mentauladani sifat dan sikap KH. Ahmad Hanafiah untuk membangun Kabupaten yang berjuluk Bumi Tuwah Bepadan ini.

“Semoga semangat para pahlawan dapat terus menginspirasi generasi muda untuk berkontribusi positif bagi kemajuan Lampung Timur agar lebih berjaya,” harap Dawam.

Dawam juga mengucapkan terimakasih kepada semua pihak yang terlibat dan doa serta dukungan masyarakat Lampung Timur dengan segala usaha yang gigih sehingga berhasil memperoleh gelar pahlawan nasional yang diserahkan langsung oleh Presiden RI.

“Terima Kasih kepada semua pihak yang terlibat, sehingga Lampung punya kebanggaan karena punya pahlawan nasional kedua yaitu KH. Ahmad Hanafiah dari Lampung Timur sesudah Raden Intan II,” kata Dawam.

Sementara itu, KMS Tohir Hanafi selaku ahli waris mengungkapkan kebahagiaan dan haru atas penghargaan yang diberikan kepada almarhum.

“Penghargaan ini tidak hanya menghormati almarhum tetapi juga mencerminkan kontribusinya yang luar biasa dalam memajukan kehidupan masyarakat,” kata Hanafi.

Diketahui, Ahmad Hanafiah adalah seorang pejuang kemerdekaan sekaligus ulama berpengaruh dari Kota Sukadana, Kabupaten Lampung Timur, Provinsi Lampung.

Ahmad Hanafiah lahir di Kecamatan Sukadana, Kabupaten Lampung Tengah pada tahun 1905. KH Ahmad Hanafiah adalah putra sulung KH Muhammad Nur, pimpinan Pondok Pesantren Istishodiyah di Sukadana yang menjadi pondok pesantren pertama di Provinsi Lampung.

Semasa hidupnya, Ahmad Hanafiah pernah mengenyam pendidikan di Sukadana. Selain belajar agama Islam kepada ayahnya sendiri, ia juga belajar di sejumlah pondok pesantren di luar negeri, seperti di Malaysia, Makkah dan Madinah.

Semenjak umur lima tahun, KH Ahmad Hanafiah sudah khatam membaca Al-Qur’an. Ayahandanya adalah sosok ulama besar yang lama menimba ilmu di Tanah Suci.

Setelah sempat mengabdi menjadi guru Agama Islam dari tahun 1920-1925, Ahmad Hanafiah melanjutkan pendidikan ke Pesantren Kelantan Malaysia, dari tahun 1925-1930. Kemudian, ia melanjutkan perjalanan menuntut ilmu ke Mekah.

Namun, Ahmad Hanafiah tidak langsung mencapai Mekah. Dalam perjalanan menuju Tanah Suci, ia singgah di India dan mendalami ilmu tarekat. Ia kemudian sampai di Tanah Suci pada tahun 1930 dan menuntut ilmu di Masjidil Haram hingga tahun 1936.

Selama dua tahun, Ahmad Hanafiah menjadi menjadi Ketua Himpunan Pelajar Islam Lampung di kota Mekah, Arab Saudi. Di Mekah, Ahmad Hanafiah tidak hanya kuliah, tetapi juga mengajar ilmu pengetahuan agama Islam di Masjidil Haram pada tahun 1934-1936.

Sekembalinya ke Indonesia, Ahmad Hanafiah aktif sebagai mubaligh di Lampung dan menjadi Ketua Serikat Dagang Islam (SDI) di wilayah Kawedanan Sukadana (1937-1942)

KH Ahmad Hanafiah juga pernah menjadi Kepala Kewedanaan Sukadana di Lampung Timur pada tahun 19451946.

Selanjutnya, dia diangkat menjadi Wakil Kepala yang juga merangkap sebagai Kepala bagian Islam pada Kantor Jawatan Agama di Keresidenan Lampung di Tanjungkarang (sekarang Kota Bandar Lampung) pada tahun 1947.

Ahmad Hanafiah adalah seorang tokoh yang dikenal mempertahankan supremasi intelektual Islam Nusantara di Lampung hingga abad ke-20.

Selain itu, dia gencar berjuang untuk memerdekakan Indonesia dari penjajah. (*)

Share :

937 views

Baca Juga

NASIONAL

Kapolri Minta Dukungan Masyarakat Awasi Ungkap Kasus Tewasnya Brigadir J

HUKUM

Jenderal Bintang Tiga Pimpin Pers Rilis Pengungkapan Kasus 16 Ton Bom Ikan

NASIONAL

Wadanpuspomad dan 51 Pati TNI Naik Pangkat, Berikut Daftarnya

NASIONAL

Polisi Ringkus Pemenggal Kepala Gajah di Aceh Termasuk Empat Tersangka Penjualnya

NASIONAL

Stok Minyak Goreng di Pasar Tradisional Kota Cirebon Menipis

NASIONAL

Bikin Horor! Macet 22 Jam di Jambi Ternyata Disebabkan Truk Batu Bara

NASIONAL

Gempa Bumi 5,1 Magnitudo Guncang Melonguane Sulut

NASIONAL

Hari Ini, Aplikasi WhatsApp Mengalami Down