Home / HUKUM / NASIONAL

Senin, 17 Oktober 2022 - 09:34 WIB

Jenderal Bintang Dua hingga Bintara dalam Kasus Peredaran Gelap Sabu-sabu

ILUSTRASI: LAMPUNGCORNER.COM/Sulis Wanto

ILUSTRASI: LAMPUNGCORNER.COM/Sulis Wanto

LAMPUNGCORNER.COM, Jakarta — Sebelas orang ditetapkan sebagai tersangka kasus peredaran gelap narkoba jenis sabu-sabu. Perkara ini melibatkan mantan Kapolda Sumatera Barat (Sumbar) Irjen Teddy Minahasa.

Direktur Reserse Narkoba Polda Metro Jaya Kombes Mukti Juharsa membeberkan identitas kesebelas tersangka saat konferensi pers pada Jumat (14/10/2022).

Dari pengungkapan itu, Polda Metro Jaya menetapkan lima anggota Polri aktif sebagai tersangka. Mereka adalah Irjen Teddy Minahasa (TM), mantan Kapolres Bukittinggi AKBP D, Kapolsek Kalibaru Kompol KS.

Kemudian personel Satuan Reserse Narkoba (Satresnarkoba) Polres Metro Jakarta Barat Aiptu J, dan anggota Polsek Kalibaru Aipda A.

Sedangkan enam tersangka lainnya adalah warga sipil yang masing-masing berinisial HE, AR, L, A, AW, dan DG.

Mukti mengatakan penetapan tersangka terhadap 11 orang tersebut sudah dilakukan sesuai prosedur berdasarkan hasil gelar perkara yang melibatkan Bareskrim Polri.

Lebih lanjut, Mukti menegaskan kasus peredaran sabu-sabu yang melibatkan 11 orang tersebut tidak terkait dengan jaringan bandar narkoba.

“Tidak ada, di sini tidak ada jaringan bandar,” ujar Mukti dikutip dari Antara, Senin (17/10/2022).

Kasus peredaran sabu-sabu tersebut dikendalikan oleh Irjen Teddy dan sabu-sabu tersebut berasal dari barang bukti hasil pengungkapan kasus narkoba.

Diketahui, Polres Bukittinggi hendak memusnahkan 40 kilogram sabu, namun Irjen Teddy Minahasa diduga memerintahkan untuk menukar sabu sebanyak lima kilogram dengan tawas.

“Irjen Pol TM selaku Kapolda Sumbar sebagai pengendali barang bukti sabu dari Sumbar, sudah menjadi 3,3 kilogram yang kita amankan dan 1,7 kilogram sabu yang sudah dijual oleh tersangka yang telah kita tahan dan diedarkan di Kampung Bahari,” ungkap Mukti.

Meski demikian, penggelapan barang bukti narkoba tersebut akhirnya terbongkar dengan rangkaian pengungkapan kasus narkotika oleh Polres Metro Jakarta Pusat dan Polda Metro Jaya.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo (Jokowi) memerintahkan Kapolri Jenderal Pol. Listyo Sigit Prabowo untuk menindak tegas polisi yang melanggar aturan baik dari sisi profesionalitas maupun etik yang berdampak pada menurunnya kepercayaan publik terhadap Polri.

“Hal-hal yang sifatnya bisa menurunkan tingkat kepercayaan publik terkait gaya hidup, hal-hal pelanggaran tentunya ini jadi arahan Bapak Presiden dan kami tindak lanjuti untuk langkah-langkah tegas,” kata Listyo kepada pers usai menerima pengarahan dari Presiden Jokowi di Istana Negara, Jakarta, Jumat.

Listyo juga menitikberatkan pentingnya tindakan tegas terhadap polisi yang melakukan tindak kejahatan, seperti judi daring ataupun penyalahgunaan narkoba.

“Termasuk tentunya pemberantasan judi online, pemberantasan narkoba dan pemberantasan kegiatan yang tentu sangat mengganggu dan meresahkan masyarakat,” ujar dia. (*)

Red

Share :

276 views

Baca Juga

HUKUM

Prasetyo Edi Diperiksa KPK Terkait Formula E

HUKUM

Tampar Junior Ratusan Kali, 10 Pelajar SMK Pelayaran Ditangkap Polisi
Hasil razia di Rutan Kelas I Bandarlampung. FOTO: Kiki Oktavian

BANDAR LAMPUNG

Peringatan Hari Bhakti Pemasyarakatan ke-57, Petugas Temukan Benda-Benda Ini saat Razia di Rutan

BANDAR LAMPUNG

Kasus Gratifikasi Adik Mantan Bupati Lampura, KPK Periksa Mantan Kadis PUPR

HUKUM

Setahun Buron, Dua Warga Mesuji Ditangkap Terkait Kasus Curat-Curanmor di 7 TKP
Suasana persidangan Alfin Andrian./Foto: Dwi

BANDAR LAMPUNG

Alfin Andrian penusuk Syekh Ali Jaber Dituntut Hukuman 10 Tahun Penjara

NASIONAL

Sri Mulyani Perketat Pengawasan PNBP Minerba di Kementerian

NASIONAL

COVID-19 Melonjak, Pimpinan MPR Dorong Kembali Terapkan PJJ